Category Archives: Citizen Journalism

Diluncurkan, Blog Tempo Interaktif

blog_tempo_interaktif.gif

Blog Tempo Interaktif diluncurkan. Mencatatkan sejarah sebagai media pertama di Indonesia yang punya blog, Blog Tempo Interaktif adalah blog yang dipublikasikan sebagai bagian dari fitur Tempo Interaktif. Para bloggernya berasal dari kalangan wartawan dan redaktur di semua unit Group TEMPO.

Menggunakan platform WordPress, blog ini mengusung tema Blue Zinfandel 2.0 karya Brian Gardner. Sejumlah wartawannya yang juga blogger seperti Budi Putra dan Wicaksono akan ngeblog di sini.

Link: The Gadget

Iklan

Panyingkul, Jurnalisme Orang Biasa

panyingkul.jpg

Pada tingkat tertentu, jurnalisme publik (citizen jurnalism) — salah satu medianya adalah weblog — akan menjadi salah satu andalan, yang mungkin tak dimiliki oleh jurnalisme media-media utama (mainstream). Sukses Ohmynews.com yang berbasis di Korea Selatan adalah salah satu buktinya. Di Indonesia, gerakan ini juga sudah mulai menggeliat. Panyingkul!, jurnalisme publik online yang berbasis di Makassar adalah contoh paling bagus. “Jika Anda di Panyingkul!, Anda akan merayakan jurnalisme orang biasa, orang-orang yang telah merebut kembali hak-haknya yang tidak lagi mendapat banyak tempat di media mainstream,” begitu salah satu penjelasan pengelola Panyingkul!

Karena terkait alasan-alasan dari sudut kepentingan bisnis, pemodal dan bahkan  keterbatasan space, media-media utama tak selalu mencerminkan kepentingan publik dalam pemberitaan dan editorialnya. Nah, dalam konteks inilah, jurnalisme publik menemukan momentum terbaiknya.

Ketika Tsunami Samudera Hindia menghantam pada tanggal 24 Desember 2004, warga di desa-desa pertanian Swedia — wilayah di belahan utara bumi yang puluhan ribu kilometer jaraknya dari area bencana — memperoleh kepastian keselamatan keluarga mereka lewat gambar-gambar real time berkat perpaduan teknologi digital kamera dan internet. Seorang turis yang mengalami peristiwa ini hanya memerlukan akses internet untuk mengabarkan kepada siapa saja, di mana saja, foto-foto dan video dari kamera digitalnya. Ia telah mengambil peran yang pada fase sebelumnya dimainkan dengan bangga oleh para reporter, para jurnalis, para editor.

Sudut pandang orang-orang biasa semakin tak bisa diabaikan. Di atas keserbacepatan informasi, ia kemudian tampil dominan. Catatan harian, dialog sehari-hari, opini dan kesaksian atas peristiwa yang disampaikan siapa saja, dari mana saja, di website dan webblog, menjadi genre baru bentuk komunikasi umat manusia yang kian marak saat ini.

Ini beriringan pula dengan kondisi krisis kredibilitas media massa mainstream di mana-mana. “Jurnalisme resmi” telah kehilangan landasan filosofis untuk terus bersombong diri dan mendiktekan apa yang sebaiknya diketahui atau tidak diketahui oleh publik. Ruang-ruang redaksi kian sulit menghindarkan rutin itu: mencoba tidak bias, obyektif, imparsial, terus-menerus, dari hari ke hari, ketika publik telah mempunyai akses masing-masing yang ternyata amat mudah dan murah ke sebuah peristiwa yang sama. Pada persilangan ini, orang dengan gampang kecewa, misalnya, setelah dengan mudah dan, sekali lagi amat murah, dapat mendeteksi ketidakakuratan media massa. Keserbacepatan dan keserbamudahan informasi telah melahirkan tantangan luar biasa pada elitisme media mainstream.

Tantangan itu bernama “jurnalisme orang biasa”, yang lahir dalam dekade terakhir ini di berbagai belahan dunia. Ada yang menyebutnya media akar rumput, media komunitas, media alternatif, netizen, atau citizen journalism. Semangat yang diusung adalah menjadi bagian dari ekosistem media secara keseluruhan dan mengharapkan terjadinya dialog dinamis dengan melibatkan masyarakat biasa dalam proses lahirnya sebuah berita.

Kami pun hendak menjadi bagian dari ekosistem media ini, dan merayakan “jurnalisme orang biasa”. Kami menyebutnya: Panyingkul! Sebuah Junction. Penanda persilangan dari segala arah. Ia ingin mendekati peristiwa, yang juga didekati oleh media mainstream, dengan sudut pandang orang biasa. Ia, misalnya, berada di tepi jalan ketika arak-arakan demonstrasi buruh lewat. Pada saat yang lain, ia mungkin berada di tengah-tengah buruh itu sendiri. Ia bisa tiba-tiba berada di rumah walikota atau gubernur, kemudian juga hadir di kamar pribadi para pegawai rendah. Ia mengembangkan gairah bercerita, bukan sekadar melaporkan peristiwa. Ia antara lain, misalnya, membagi kesan-kesan mendalam tentang kemiskinan, dan bukan sekadar mengabarkan berapa jumlah orang yang dikategorikan miskin, di suatu tempat, di suatu masa.

Kelahiran Panyingkul! diwujudkan atas kerjasama The Private Editors (Tokyo), Nesia Inc. (Kanagawa), Dekat Rumah Project (Jakarta), Kafe Baca Bibliocholic (Makassar), Penerbit Ininnawa (Makassar), Esso Wenni (Amsterdam), Script Intermedia (Makassar). Tim Produksi Panyingkul! adalah Lily Yulianti Farid, Moch. Hasymi Ibrahim, Farid Ma`ruf Ibrahim, Nesia Andriana, M. Aan Mansyur dan Rahmat Hidayat. Proses editorial dikerjakan oleh The Private Editors dan Dekat Rumah Project.

Jurnalisme Publik ala Wikimu.com

wikimuportal.jpg
Ini salah satu model jurnalisme publik (citizen journalism). Berasal dari publik, dipilih dan dibaca oleh publik. Para pembacalah yang akan memilih dan menentukan berita pilihannya — bukan editornya.

Bukan blog, bukan agregator. Inilah portal komunitas Wikimu.com yang mengusung konsep partisipatif. Bukanlah situs berita, walaupun Wikimu.com berisi aneka ragam informasi: mulai dari isu layanan publik, transportasi hingga suara konsumen.

Siapa saja bisa mendapatkan dan mengirimkan informasi, termasuk menambahkan, melengkapi, atau menyanggah informasi yang sudah ada. Siapa saja juga bisa menyampaikan kutipan informasi dari sumber berita yang dibaca, didengar, ditonton dari media-media umum seperti koran, majalah, radio, dan televisi dengan menyebutkan sumbernya. Pengunjung bisa menambahkan komentar terhadap berita dari media-media umum.

Untuk kirim berita, pengunjung bisa langsung menuliskannya di boks Kirim Warta tanpa harus mendaftar jadi member. Hanya saja, kalau tidak jadi member, berita yang dikirim tidak bisa di-vote dan si pengirim kehilangan kesempatan jadi Anggota Favorite — ya, narsis dikit bolehlah 🙂

Proses distribusi dan tukar menukar informasi ini dapat dilakukan tanpa biaya apa pun. Namun, untuk mendapatkan apresiasi atas partisipasi dalam Wikimu.com, Anda harus mendaftarkan diri sebagai anggota. Pendaftaran ini tidak dipungut biaya apa pun alias gratis.

via TheGadget

Kursus Menulis Bahasa Inggris

Andreas Harsono menulis tentang gagasan menyelenggarakan kursus menulis Bahasa Inggris di blognya. Postingnya ini juga merupakan salah satu respon dari postingnya tentang kiat menulis Bahasa Inggris di blog Jurnalisme beberapa waktu lalu.

Beberapa bulan belakangan ini, saya menerima beberapa e-mail atau posting via blog saya, tentang keinginan para pengirim surat tersebut agar Yayasan Pantau bikin kursus menulis esai atau feature dalam Bahasa Inggris.

Budi Putra misalnya, redaktur teknologi Koran Tempo, minta menaruh sebuah esai saya soal bagaimana menulis dalam bahasa Inggris ke situs blog miliknya www.jurnalisme.wordpress.com. Saya tentu senang sekali. Dia sendiri ingin lancar menulis dalam bahasa internasional ini.

Budi juga mengajak saya bertemu di Plasa Senayan. Kami mengobrol dan ia cerita banyak soal beberapa buku karyanya. Tapi rasanya belum afdol kalau belum dalam bahasa Inggris?

Saya anjurkan dia menulis untuk The Jakarta Post. Ia suka dengan ide itu. Ini ajang latihan menulis yang efektif. Di sana ada editor yang bisa memberikan feedback dan memperbaiki karyanya.

Minggu lalu, saya lihat byline miliknya muncul di harian ini. Saya ikut senang.
Baca lebih lanjut

Kapankan Jurnalis Harus Ungkap Siapa Sumbernya?

Jurnalis punya hak untuk tidak membeberkan jati-diri sumber atau informannya. Tapi ada kalanya jurnalis harus mengungkap siapa sumbernya. Kapankah?

Freedom of the Press: When Journalists Should Reveal Their Sources

By Candida Bohnne-Eittreim

Journalists have always claimed the right to protect their sources from exposure. One of the most notable cases was the Ellsburg Papers which led to the Watergate Scandal. That particular story was covered by Bob Woodward and Carl Bernstein, who tried to protect Daniel Ellsberg from disclosing how he came into possession of certain documents. This scenario is common to journalists who are investigating a major piece of ethical wrongdoing in governmental affairs. But the question here is, When should a journalist reveal sources, and under which circumstances?

Baca lebih lanjut

Apresiasi Jurnalis Jakarta 2006

ajijak.jpgApresiasi Jurnalis Jakarta merupakan suatu penghargaan yang diberikan oleh Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Jakarta kepada jurnalis-jurnalis muda di Jakarta yang
menunjukkan dedikasi dan konsistensi yang tinggi terhadap profesinya, melalui karya-karya jurnalistik yang berkualitas –diutamakan yang menggunakan teknik investigasi– dan menimbulkan pengaruh cukup luas di
kalangan masyarakat.

Apresiasi Jurnalis Jakarta diberikan setiap tahun mulai tahun 2002, dan diumumkan bersamaan dengan peringatan Hari Ulang Tahun AJI setiap Agustus. Penganugerahan penghargaan ini digagas sebagai upaya untuk ikut merangsang munculnya karya-karya jurnalistik yang berbobot dari para jurnalis muda di Jakarta.

Apresiasi Jurnalis Jakarta pernah dianugerahkan antara lain untuk Karaniya Dharmasaputra, jurnalis Majalah Berita Mingguan TEMPO, atas karya-karya jurnalistik yang menunjukkan konsistensi dan kegigihan dalam mengungkap kasus Buloggate II di Majalah TEMPO.

Juga Heru Bahtiar Arifin, jurnalis harian Bali Post perwakilan Jakarta, atas karya jurnalistik yang menunjukkan ketelatenan untuk mencari bukti kesehatan bekas Presiden Soeharto.

Untuk tahun ini, Apresiasi Jurnalis Jakarta dibagi atas dua kategori:

  1. Kategori media cetak dan online; diberikan kepada jurnalis yang bekerja dan menghasilkan karya jurnalistik di media cetak dan online, atas karya-karya berpengaruh mengenai persoalan-persoalan atau isu yang bersifat lokal, nasional maupun internasional.
  2. Kategori media radio dan televisi; diberikan kepada jurnalis yang bekerja dan menghasilkan karya jurnalistik di media radio dan televisi, atas kjarya-karya berpengaruh mengenai persoalan-persoalan atau isu yang bersifat lokal, nasional maupun internasional.

Siapa saja yang Bisa Mendaftar?

Kompetisi ini terbuka untuk untuk setiap jurnalis cetak/online, radio dan televisi, baik anggota AJI Jakarta maupun bukan, yang melakukan reportase an tugas jurnalistik sehari-harinya di wilayah akarta raya (Jakarta, Bogor, Tangerang, Depok, Bekasi). Setiap karya harus pernah dipublikasikan atau disiarkan antara Januari 2005 sampai Juli 2006.

Lebih lanjut lihat situs AJI Jakarta

Teknik Penulisan Kolom (7-Habis)

“MENJUAL” KOLOM KE MEDIA

Apa yang umumnya dipertimbangkan oleh redaktur esai/opini untuk memuat tulisan Anda?

  • Nama penulis: para redaktur tak mau ambil pusing, mereka umumnya akan cepat memilih penulis yang sudah punya namaketimbang penulis baru. Jika Anda penulis baru, ini merupakan tantangan terbesar. Tapi, bukankah tak pernah ada penulis yang “punya nama” tanpa pernah menjadi penulis pemula? Jangan segan mencoba dan mencoba jika tulisan ditolak. Tidak ada pula penulis yang langsung berada di puncak; mereka melewati tangga yang panjang dan terjal. Anda bisa melakukannya dengan menulis di media mahasiswa, lalu menguji keberanian di koran lokal sebelum menulis untuk koran seperti Kompas atau majalah Tempo.
  • Otoritas: redaktur umumnya juga lebih senang menerima tulisan dari penulis yang bisa menunjukkan bahwa dia menguasai masalah. Tidak selalu ini berarti sang penulis adalah master atau doktor dalam bidang tersebut.
  • Style dan Personalitas: tema tulisan barangkali biasa saja, tapi jika Anda menuliskannya dengan gaya “style” yang orisinal dan istimewa serta sudut pandang yang unik, kemungkinan besar sang redaktur akan memuatnya.
  • Populer: koran dan majalah dibaca oleh khalayak yang luas. Tema tulisan harus cukup populer bagi pembaca awam, tanpa kehilangan kedalaman. Bahkan seorang doktor dalam antropologi adalah pembaca awam dalam fisika. Kuncinya: tidak nampak bodoh dibaca oleh orang yang paham bidang itu, tapi tidak terlalu rumit bagi yang tidak banyak mendalaminya.